In My Opinion -Pacaran

Ini pertanyaan yang gw ambil dari http://www.samaggi-phala.or.id/naskah-dhamma/tanya-jawab-dengan-bhikkhu-uttamo-01/

Pertanyaan ini aslinya sich udah dijawab oleh Bhikkhu Uttamo, tapi gw pengen jawab juga nich dengan versinya gw🙂 hehe Check it out!

08. Fenny
Friday, 19 November 2010

Pacaran

Namo Buddhaya.
Bhante, saat ini saya sedang menghadapi masalah dalam hubungan saya dengan pacar saya, sebut saja ‘A’. Sudah hampir 3 tahun saya berpacaran dengannya. Selama waktu tersebut seringkali kami bertengkar, terkadang hingga kami putus namun pada akhirnya kembali bersama lagi hingga saat ini. Masalahnya secara umum selalu sama yaitu saya merasa A kurang memperhatikan saya dan cuek. Terkadang saya merasa hubungan kami tidak seimbang dalam arti saya memberikan perhatian yg lebih terhadap dirinya dan hubungan kami, sedangkan perhatiannya terhadap hubungan ini dan terhadap saya, tidak sebesar yang saya berikan.

Saya sudah berulang kali memberitahukan A kalau saya tidak suka dengan sikap cueknya itu. Memang setelah itu A merubah sikapnya, namun setelah beberapa lama, sikap cueknya muncul kembali. Yang saya masih tidak mengerti apakah sikap cueknya ini memang sikapnya atau sikap cueknya ini karena A sudah tidak menyayangi saya lagi, karena sikap A tidak secuek ini pada awal-awal kami berpacaran.

Saya ingin bertanya, apakah yg harus saya lakukan dengan hubungan ini, terus mempertahankannya atau sebaiknya saya lepaskan? Saya sering merasa mungkin A tidak sayang dengan saya, entah mengapa saya sangat sering merasa spt ini. Saya yang selalu menyinggung masalah ini, hingga sering berujung pertengkaran besar. Dan setiap kali bertengkar saya merasa sedih.

Apakah saya terlalu egois bila bersikap seperti ini? Apakah saya lebih baik belajar menerima A yang bersikap seperti itu dan berusaha bersabar dalam hubungan ini, atau apakah saya lebih baik mengakhiri hubungan dengan A dan perlahan2 mencari pasangan yang sikapnya lebih cocok dengan kebutuhan saya untuk diperhatikan?
Apakah selama ini hubungan saya memang dipaksakan, yang hanya akan menyakiti perasaan kami berdua jika terus dilanjutkan? Sesuai dengan ajaran Sang Buddha, bagaimana seharusnya saya bersikap? Mohon maaf jika pertanyaan ini tidak pas ditanyakan dalam Forum Tanya Jawab ini.
Mohon bimbingannya. Terima kasih, Bhante.

————-

Menurut gw, sebenernya sih ngga perlu bingung ya kenapa A sikapnya waktu awal pacaran ngga secuek sekarang. Itu udah jelas banget sih, dimana2 kalo baru-baru pasti disayang-sayang. Contohnya iPhone gw, waktu beli baru disayang2 bangettt [kadang berlebihan malah], sekarang mah kalo lecet paling cuman bilang gini dengan sedikit syok, ‘Haizz,, lecet dech.. Sebelnya..’, tapi abis itu juga biasa aja :p hahaha tapi gw masih tetep sayang koq ma iPhone-nya🙂

“Saya ingin bertanya, apakah yg harus saya lakukan dengan hubungan ini, terus mempertahankannya atau sebaiknya saya lepaskan?”  Mm,, yang jalanin khan bukan gw n yang lebih tau bagaimana jelasnya hubungan tersebut khan dirimu, kenapa nanya ke orang lain yaq @.@ aneh- Terus yg lebih aneh lagi statement ini, “Saya yang selalu menyinggung masalah ini, hingga sering berujung pertengkaran besar. Dan setiap kali bertengkar saya merasa sedih.” Yaa kalo itu ujung2nya bikin sedih, ngapain juga nyinggung2 masalah itu? Kayak kurang kerjaan aja dech,,😦 kalo ngga bisa nyinggung yg hepi2, mending diem aja dech,, :]

“Apakah saya terlalu egois bila bersikap seperti ini?” Gw pikir, kalo ‘terlalu’ egois sih ngga ya,, cuman ‘agak’ egois aja. Masih menurut gw ya, pacaran itu udah ngga jamannya lagi take and give.  Sekarang tuh jamannya give, give, and give…🙂

“Apakah saya lebih baik belajar menerima A yang bersikap seperti itu dan berusaha bersabar dalam hubungan ini, atau apakah saya lebih baik mengakhiri hubungan dengan A dan perlahan2 mencari pasangan yang sikapnya lebih cocok dengan kebutuhan saya untuk diperhatikan?” Haizz,, ya ampun nich cewe -_- kalo menurut gw, coba diomongin dulu baik2 ma dia. Kalo dia masih gitu juga, ya balik lagi ya ke dirimu itu. Kalo masih sayang ma dia, ya sabar aja.. Kalo udah ngga sayang, sebelum diakhiri sih sebaiknya diomongin lagi baik2 untuk dicari solusinya, tapi kalo kesabaran udah mau abis, ya coba sabar aja.. Kalo kesabaran udah abis banget, baru dech akhiri dengan indah🙂 coz awal berhubungan khan indah plus berbunga-bunga :p

“Apakah selama ini hubungan saya memang dipaksakan, yang hanya akan menyakiti perasaan kami berdua jika terus dilanjutkan?” Wahh,, kalo ini gw ngga tau pasti ya,, tapi kalo baca dari ceritamu, sepertinya yang perasaannya sakit sih cuman kamu aja ya.. Anyway, Buddha bahkan pernah bilang bahwa semuanya bermula dari pikiran. So, jangan mikir yang negatif ahh,,,🙂

“Sesuai dengan ajaran Sang Buddha, bagaimana seharusnya saya bersikap?” Mm,, gw juga ngga tau sich..😦

About bentbee

Hal yang paling kusukai dalam hidup adalah bangun di pagi hari, menghirup udara pagi sambil minum sweet hot tea... ^^

Posted on 19 August 2012, in Tradisi & Agama and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Koment ahh,,, :D hehehe..

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: